Seni Beladiri Islam

SENI BELADIRI ISLAM

Oleh: Lina Mustaqimah S (0900380)

Pengertian Seni Beladiri

Dalam wikipedia.com, dikatakan bahwa Seni Beladiri merupakan satu kesenian yang timbul sebagai satu cara seseorang itu mempertahankan diri. Seni bela diri telah lama wujud dan pada mulanya ia berkembang di medan pertempuran sebelum secara perlahan-lahan apabila peperangan telah berkurangan dan penggunaan senjata modern mula digunakan secara berleluasa, seni bela diri mula berkembang dikalangan mereka yang bukannya anggota tentera tetapi merupakan orang awam.

Jenis Beladiri

Seni bela diri juga terbagi beberapa jenis daripada seni tempur bersenjata tajam, senjata tidak tajam seperti kayu, dan seni tempur tangan kosong. Di antara jenis-jenis seni bela diri yang ada adalah seperti berikut:

  1. Aikido
  2. Capoeira
  3. Gulat
  4. Hapkido
  5. Jiu Jitsu
  6. Jogo do pau
  7. Judo
  8. Kalaripayat
  9. Karate
  10. Kempo
  11. Kendo
  12. Kung fu
  13. Muay Thai
  14. NEST
  15. Silambam
  16. Silat
  17. Taekwondo
  18. Taido
  19. Tinju
  20. Tomoi
  21. Wing Tsun
  22. Wun-hup-kuen-do
  23. Wushu
  24. Thifan

Meniti Seni Beladiri Islam

Untuk mengkaji beladiri hendaklah kita tidak menyimpang dari Aqidah Islamiyah, karena mengkaji beladiri tanpa pengetahuan yang mendukung dapat mengakibatkan rusaknya Aqidah Islamiyah kita, baik secara langsung ataupun tidak langsung.

Dasar pengkajian yang kita lakukan hendaklah sesuai dengan firman Allah sebagai berikut :

Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggung jawabannya”. (QS Al Israa’ : 36)

Di dalam ayat tersebut di atas Allah menginginkan kita sebagai hambanya untuk mengadakan penelitian yang mendalam tentang sesuatu yang akan ita kerjakan atau kita ikuti. Begitu pula dengan masalah beladiri yang akan kita ikuti harus kita teliti terlebih dahulu.

Dengan penelitian ini diharapkan kita sebagai umat Islam tidak terjebak dengan permasalahan dan perbuatan kita yang merusak aqidah kita, baik secara langsung maupun tidak langsung. Semoga kita semua yang berminat mengkaji beladiri berada di jalan Allah.

Suatu aliran beladiri bisa dikatakan Islam jika sudah memenuhi kriteria berikut :

A. Niat untuk Belajar Beladiri

Niat merupakan sesuatu yang menentukan pekerjaan kita, apakah dapat dinilai sebagai ibadah ataupun tidak oleh Allah. Begitupun mempelajari beladiri segalanya tergantung oleh niat kita apakah hanya mencari sehat, atau tujuan lainnya, sebagaimana hadits berikut :

”Sesungguhnya amal itu tergantung dari niatnya” (HR Bukhari)

” Dan barang siapa menghendaki pahala dunia niscaya kami berikan kepadanya pahala dunia itu dan barang siapa menghendaki pahala akhirat kami berikan pahala akhirat itu ” (QS Ali Imran : 145)

Hendaklah tujuan dalam mempelajari beladiri hanyalah untuk membela hak kita sebagai seorang muslim yang menjadi khalifah di muka bumi ini.

B. Baik dari Segi Aqidah

a. Janji yang diucapkan dalam beladiri

Janji yang diucapkan haruslah sesuai dengan ketentuan syariah dan melanggar batas-batas yang diharamkan Allah

b. Perhatikan dan teliti lambang yang digunakan

Lambang beladiri tidak boleh menyalahi syariah, misalnya :

o Segitiga sama kaki, baik terbalik ataupun tidak ini melambangkan kaum zionis Yahudi
o Swastika melambangkan aqidah Hindu / Budha

o Bintang Segi Enam yang terdiri dari dua buah segitiga sama kaki, ini melambangkan Bintang Yahudi

o Dan lain-lain

c. Perhatikan cara penghormatan (sikap tangan dalam penghormatan)

Sikap tangan banyak yang tanpa kita sadari melambangkan suatu aqidah agama lain.
Berikut akan kita lihat arti sikap tangan (mudra) dalam kita Weda Parikrama susunan G.Pudja terbitan tahun 1972 di halaman 57 berbunyisebagai berikut : ” Tiap arah dengan nama mudra tersendiri dalam tiap mudra melambangkan aspek dewata dengan arti tujuan tertentu”.

Jadi kalau kita melakukan penghormatan dengan sikap tangan yang melambangkan suatu dewa tertentu, berarti kita telah mensekutukan Allah secara tidak langsung.

d. Teknik pernafasan yang digunakan

Memahami teknik pernafasan sama pentingnya dengan memahami sikap tangan. Banyak teknik pernafasan yang menggunakan metode pernafasan agama lain yang bagi mereka merupakan salah satu cabang ibadah. (misalnya pernafasan Yoga)

e. Cara meningkatkan kemampuan diri

Tidak diperkenankan menggunakan bacaan-bacaan tertentu ataupun upacara-upacara tertentu yang mempunyai syarat tertentu pula, maka kita akan terjerumus dalam masalah kemusyrikan, misalnya puasa 7 hari berturut-turut dan tidak tidak tidur dengan dzikir tertentu untuk mendapatkan ilmu kebal, ilmu kekuatan dan atau dengan cara dilakukan pembukaan sebelum belajar tenaga dalam, sehingga setelah dibuka seseorang akan meningkat kemampuannya.

Latihan fisik harus benar-benar mengerahkan kemampuan fisik, jangan dicampuri dengan sesuatu yang tidak ada hubungannya dengan latihan fisik.

f. Cara melakukan jurus / gerakan dalam beladiri

o Tidak melakukan gerakan yang seronok dan menggunakan alat bantu yang tidak sesuai syariah, misalnya jurus mabuk yang akan efektif digunakan dengan cara minum minuman keras terlebih dahulu

o Percampuran antara pria dan wanita.

o Menyamakan jurus pria dan wanita sehingga terjadi perubahan gerak dan perilaku seorang wanita menjadi seperti seorang pria atau seorang pria yang berubah menjadi wanita.
o Pakaian pria dan wanita harus sesuai dengan kaidah syariah yaitu menutup aurat dan tidak menyerupai satu sama lain.

Rasulullah melaknat laki-laki menyerupai perempuan dan perempuan yang menyerupai laki-laki’. (HR Bukhari)

” Rasulullah melaknat laki-laki yang berpakaian serupa pakaian perempuan dan perempuan yang berpakaian serupa pakaian laki-laki. (HR Abu Daud, Nasai, Ibnu Majah, Ibnu Hiban dan Hakim)

C. Baik dari Segi Kesehatan

Salah satu tujuan dan hasil beladiri adalah badan yang sehat dan kuat, sehingga setiap gerakan harus selalu mendukung kearah sana. Tidak diperkenankan melakukan gerakan yang akan merusak atau memperlemah badan kita.

Misalnya gerakan yang tidak tepat adalah :

o Cara menendang yang salah yaitu mengunci sendi lutut sehingga dua tulang di bawah tempurung lutut beradu, pada akhirnya mengakibatkan lecet.

o Cara memukul yang salah yaitu mengunci sendi sikut yang dapat mengakibatkan terjadinya lecet pada tulang hasta akibat berbenturan tulang

o Memukul-mukul benda keras tanpa lapisan lunak dapat mengakibatkan terjadinya penumpukan asam urat yang akan menyebabkan trauma sendi.

o Memukul-mukul leher yang mengakibatkan pusat sistem saraf yang berada di batang otak terganggu.

o Melakukan pemanasan yang tidak tertib seperti menahan nafan dengan keras atau gerakan pemanasan yang terlalu keras pada awal latihan. Ini dapat mengakibatkan sistem peredaran darah terganggu akibat sendi, otot, jantung belum dipanaskan terlebih dahulu.
o Dan lain-lain yang perlu diteliti dari segi kesehatan agar tidak terjebak pada hal-hal yang mendzolimi diri sendiri.
Thifan Po Khan

Setelah tadi meniti bagaimanakah seharusnya Seni Beladiri Islam, berikut kajian mengenai Seni Beladiri Islam yang sudah diketahui oleh khalayak yaitu Thifan Po Khan.

Asal-Usul Thifan Po Khan

Beladiri Thifan adalah ilmu perkelahian tersendiri dan pecahan dari Tae Kumfu (Shaolin Kungfu). Tae berarti “Dahsyat, hebat, ajaib” dan Kumfu atau kungfu diartikan “Tekun, tenaga terpusat dan kebaikan” yang berasas pada ajaran Budha.

Saat Islam mulai menyebar ke kawasan Asia Selatan, Asia Tenggara dan Asia Timur, para da’i mengembangkan ilmu bela diri muslim yang dinamakan Thifan Po Khan. Maka Tae Kumfu kemudian pecah menjadi dua jenis yaitu kungfu Shaolin yang beragama Budha dan Thifan Po Khan yang beragama Islam. Thifan Po Khan diolah dan dikombinasi dengan beladiri lainnya serta sudah dibersihkan dari unsur-unsur kesyirikan dan kejahiliyahan. Tenaga Dalam yang dianut juga mengalami perubahan, yang semula memakai Chi Kung yang masih dipelajari dalam Kungfu Shaolin sampai sekarang menjadi Dath.

Dalam bahasa Urwun, Thifan Po Khan memiliki arti “pukulan tangan bangsawan”. Disebut demikian karena gerakan-gerakan dalam thifan relatif halus dibandingkan beladiri serumpunnya seperti Syufu Taesyu Khan yang diperuntukkan untuk pasukan penyerang, sehingga beladiri yang halus ini dianggap cocok untuk para bangsawan pada waktu itu.

Sejarah Thifan Po Khan

“Kamu itu dididik untuk Islam dan demi Islam, jika kamu telah selesai kelak, camkanlah dalam lubuk hatimu bahwa ilmu yang terpegang itu bukan semata-mata milikmu”.

Thifan adalah nama suatu daerah di Negeri Turkistan Timur, daerah jajahan China yang kemudian diganti namanya menjadi Sin Kiang, yang artinya Negeri Baru (Lihat Turkistan: Negeri Islam Yang Hilang, DR. Najib Kailany). Namun kalau kita simak dalam peta dunia, yang akan kita temukan adalah nama Turfan, daerah otonomi yang termasuk dalam wilayah China Utara.

Turkistan Barat dijajah oleh Rusia yang memasukkannya ke dalam wilayah Uni Sovyet. Sebelum Islam datang ke daerah ini, beberapa suku asli seperti Tayli, Kimak, Doghan, Oirat, Kitan, Mongol, Naiman, dan Kati telah memiliki sejenis ilmu beladiri purba berbentuk gumulan, sepak tinju dan permainan senjata yang dinamakan “kagrul”, yang dipadukan dengan pengaturan napas Kampa.

Dakwah Islam mulai disebarkan di Turkistan kira-kira pada dua abad setelah hijriah, sebagaimana tertulis dalam Kitab Zhodam :

“Maka tatkala sampailah dua abad lepas hijrah orang-orang sempadan tanah China arah utara itu masuk Islam. Lalu ilmu pembelaan diri masa mereka memeluk Budha itu dibawanya pula dalam alam Islam, tetapi ditinggalkannya segala upacara yang bersangkut paut dengan kebudhaannya seumpama segala penyembahan, cara bersalam dengan mengatupkan kedua belah tangan, lambang-lambang, dan segala istilah.”(ZHODAM, Syiharani, halaman 9).

Menurut M. Rafiq Khan dalam bukunya “Islam di Tiongkok”, mengatakan sebagai berikut :
“Orang Muslim pertama yang datang di Tiongkok ialah dalam zaman pemerintahan Tai Tsung, kaisar kedua dari dinasti Tang (627-650 Masehi). Jumlah mereka ada empat orang, seorang berkedudukan di Kanton, yang kedua di kota Yang Chow, yang ketiga dan yang keempat berdiam di kota Chuang Chow. Orang yang mula-mula mengajarkan Islam ialah Saad bin Abi Waqqas, yang meletakkan batu-batu pertama mesjid Kanton yang terkenal sekarang sebagai Wai-Shin-Zi, yaitu Mesjid untuk kenang-kenangan kepada Nabi”

Dituliskannya pula bahwa selama Pemerintahan Tai Chong (Kaisar ke-2 dari Dinasti Tsung tahun 960-1279 Masehi) Tiongkok diserbu oleh penguasa Muslim dari Kashgharia, yaitu Baghra Khan beserta pasukannya, lalu menduduki Sin Kiang (Simak : Islam di Tiongkok; M. Rafiq Khan dan Sejarah Da’wah Islam; Thomas W. Arnold).

Hal ini disepakati oleh seorang China ahli sejarah terkenal yang bernama Prof. Chin Yuan menyatakan bahwa orang-orang Islam mengirimkan utusan-utusan mereka ke Tiongkok dalam tahun 651, utusan-utusan itu bertemu dengan Kaisar Tiongkok di Changan (Sianfu), ibukota Tiongkok pada waktu itu. Pada tahun 713 M. perbatasan barat Tiongkok dikuasai oleh seorang jenderal Arab yang terkenal bernama Qutaiba bin Muslim, pada waktu itu ia telah menaklukkan daerah yang luas di Asia Tengah dan namanya sangat ditakuti.

Dari uraian di atas dapat dilihat bagaimana hubungan atau interaksi antara dakwah Islam dengan tumbuhnya berbagai macam beladiri di kawasan China, sehingga terjadi pula Islamisasi beladiri. Sesuai dengan bahasa Urwun yang merupakan bahasa asalnya, Thifan Po khan berarti “Kepalan Tangan Bangsawan Thifan”. Beladiri ini mempunyai riwayat tersendiri yang khas sebagaimana diceritakan dalam kitab yang bernama Zhodam.

Pada awalnya ada sejenis cara pembelaan diri purba berbentuk gumulan, sepak tinju dan permainan senjata yang disebut Kagrul, bercampur Kumfu China Purba. Tersebutlah seorang pendeta Budha bernama Ponitorm/Tamo Sozhu/Tatmo/Darma Taishi yang berasal dari Hindustan, ia mengembara ke China untuk menyebarkan ajarannya.

Dalam pengembaraannya sampailah ia ke kawasan Liang yang diperintah oleh Raja Wu, karena terkena fitnah ia melarikan diri dan sampai di Bukit Kao, di sana ia merenung selama 9 tahun. Menyadari murid-muridnya sering mendapat gangguan, baik dari binatang buas, manusia, atau penyakit yang mengakibatkan kurang lancarnya misi penyebaran agama Budha, maka ia pun menyusun suatu rangkaian gerak pembelaan diri seperti tersebut di atas.

Campuran Kumfu China Purba dengan Kampahana Tinju Hindustan yang diatur dengan jalan pernapasan Yoga Dahtayana membentuk Shourim Kumfu/Shaolin Kungfu di wihara-wihara. Pengkajian beladiri ini disusun dalam Kitab I Zen Zang serta ilmu batinnya dalam Kitab Hzen Souzen. Sampai di sini ada kesamaan sejarah dengan beladiri lain seperti Shorinji Kempo, Karate, dan lain-lain, yang masih satu sumber.

Aliran Shourim terus berkembang ke arah utara China dan memasuki daerah orang Lama (Tibet) dan orang Wigu (Turkistan). Di sana aliran Shourim ini pun pecah menjadi berpuluh-puluh cabang. Setiap cabang pun berkembang dan terpengaruh alam tempat pertumbuhan aliran tersebut. Pecahnya Shourim menjadi berbagai macam aliran ini disebabkan Dinasti yang berkuasa tidak menyukai orang Shourim.

Tersebutlah seorang bangsawan bernama Je’nan dari Suku Tayli yang pandai ilmu Syara dan terkenal sebagai ahund (ustadz atau guru) muda. Je’nan menghimpun ilmu-ilmu beladiri itu dan ia pun berguru pada pendekar Namsuit serta orang-orang Wigu. Bersama para pendekar Muslim lain yang memiliki keahlian ilmu Gulat Mogul, Tatar, Saldsyuk, Silat Kitan, Tayli, mereka pun membentuk sebuah aliran bernama Shurul Khan (siasat para raja / bangsawan) .

Dari Shurul Khan inilah terbentuk sembilan aliran, aliran-aliran ini kemudian digubah, ditambah, ditempa, dialurkan, lalu dipilah, diteliti dan dikaji sebagai cikal bakal munculnya Thifan Po Khan. Pada masa itu pengaruh ajaran Islam sudah masuk ke dalam beladiri ini.

Persaudaraan Thifan Po Khan Indonesia (PTI)

Ternyata di Indonesia ada lho persaudaraan Thifan Po Khan.  Ini berarti Indonesia sudah lama mengenal Seni Beladiri Islam. Persaudaraan yang dibentuk bertujuan untuk menyatukan kelompok-kelompok bela diri Thifan Po Khan dalam satu organisasi yang berlandaskan Al Qur’an dan As Sunnah, serta berbadan hukum yang diresmikan oleh pemerintah Indonesia ini dinamakan Persaudaraan Thifan Po Khan Indonesia atau jika disingkat menjadi PTI.

Berikut ini adalah lambang dari PTI

Keterangan:

Bentuk = tulisan “THIFAN” dalam bahasa urwun dikelilingi oleh tulisan “PERSAUDARAAN THIFAN PO KHAN INDONESIA” berbentuk lonjong

Warna = warna dasar hijau, tulisan berwarna kuning keemasan

Sejarah Terbentuknya PTI

1. Latar belakang
Ada 3 hal (latar belakang) mengapa dibentuk lembaga Persaudaraan Thifan Po Khan
Indonesia, yaitu :

  1. Menyikapi perkembangan Thifan secara kwalitas (sistim pelatihan Thifan)
  2. Menyikapi perkembangan Thifan secara kwantitas (Perkembangan tamid dan lembaga Thifan)
  3. Mengimbangi perkembangan Thifan terhadap kondisi saat ini (Dikembangkan dengan Profesional dan Ilmiah)

Ada 3 masa perkembangan Thifan di Indonesia:

  1. Masa tahun 1800-an berkembang secara tradisional
  2. Masa tahun 1900-an berkembang secara tradisional dan terorganisir
  3. Masa tahun 2000-an berkembang secara Profesional, Ilmiah dan Terotganisir

2.                   Awal Berdirinya

Persaudaraan Thifan Po Khan Indonesia (PTI) dibentuk pada awal tahun 2005, terbentuknya PTI terjadi setelah beberapa orang pembimbing senior Thifan Po Khan mengkaji kembali kitab nara sumber Thifan Po Khan, bersama nara sumber /sesepuh Thifan Po Khan, mereka menyadari bahwa ternyata perkembangan Thifan Po Khan yang sudah berjalan atau yang sedang berjalan tidak sesuai dengan kaidah-kaidah Thifan itu sendiri. Mereka menginginkan kemurnian pelatihan Thifan Po Khan, maka dibentuklah PTI yang memiliki misi mengembalikan kemurnian kaidah ilmu Thifan Po Khan.

Sebagian besar anggota Thifan mendukung berdirinya Persaudaraan Thifan Po Khan Indonesia dan siap bergabung dengan Persaudaraan Thifan Po Khan Indonesia.

Sesuai dengan namanya, Persaudaraan Thifan Po Khan Indonesia disingkat PTI merupakan wadah persaudaraan kelompok-kelompok Thifan Po Khan, bertujuan untuk menyatukan kelompok-kelompok bela diri Thifan Po Khan dalam satu organisasi yang berlandaskan Al Qur’an dan As Sunnah, serta berbadan hukum yang diresmikan oleh pemerintah Indonesia.

Dalam organisasi ini diharapkan kelompok-kelompok bela diri Thifan Po Khan bisa melebur dalam satu kepengurusan, dengan menyamakan visi dan misi, melangkah bersama untuk membentuk pribadi-pribadi yang berfisik sehat, kuat, cerdas dan terampil serta berakhlaqul karimah serta berdakwah dengan sarana bela diri Thifan Po Khan yang bebas dari Takhayul Bid’ah dan Khurofat.

Maka dalam hal ini terget Terbesar dari PTI adalah :

  1. Bisa menyatukan Thifan-Thifan yang ada, dan
  2. Bisa membenahi perkembangan dan pelatihan Thifan.

Profile PTI

a. Landasan Hukum

Persaudaraan Thifan Po Khan Indonesia (PTI) didirikan berdasarkan Akte Notaris UMMU IMAMA, SH Nomor 1, tanggal 29 Agustus 2005.

b. Visi, Misi dan Tujuan

1. Visi :

“Pusat Pelatihan Bela diri Islami”

Diharapkan dalam beberapa tahun kedepan, PTI akan menjadi salah satu alternatif / pilihan ummat Islam dalam mengembangkan kemampuan bela diri, karena Thifan Po Khan merupakan bela diri milik ummat Islam yang dalam kaidah-kaidahnya bersih / bebas dari syirik, takhayul, bid’ah dan khurafat. PTI berharap seluruh ummat Islam dapat ikut berperan serta dalam memelihara dan mengembangkan bela diri ini.

2. Misi :

“Mengembalikan Kaidah Thifan Po Khan sesuai aslinya “

PTI merasa bertanggung jawab dalam memelihara dan melestarikan kaidah-kaidah Thifan Po Khan sesuai dengan aselinya, karena akhir-akhir ini ada beberapa kelompok yang mencoba memadukan kaidah-kaidah thifan dengan bela diri lainnya (mengkolaborasi / membaurkan).

3. Tujuan :

“Amar ma’ruf nahyi munkar melalui media bela diri”

PTI dalam mengembangkan bela diri Thifan Po Khan memiliki tujuan ‘amar ma’ruf nahyi munkar, sehingga para pengurus, pembimbing dan tamid PTI menjadi pembela dan penegak kebenaran yang hakiki sesuai Al-Qur”an dan As-Sunnah.

c. Struktur Organisasi

1.Kepengurusan       2.lokasi
Pimpinan                    Zho Lanah
Diwan                         Zhe Lanah
Pembimbing               Tsem Lanah
Tamid                        Hent Lanah

d. Sumber Daya

1. Pembimbing

Setiap jenjang pelatihan didukung oleh pembimbing yang professional dengan latar belakang penguasaan jurus yang memadai untuk tingkatan tamied yang bertalian, disertai pemahaman dan pengamalan Dienul Islam, baik dalam melaksanakan sendi-sendi kehidupan beragama maupun kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara, serta menjadi suri tauladan di lingkungan kehidupannya (khususnya untuk para tamied).

PTI diperkuat para pembimbing yang telah memiliki pengalaman membimbing tamid selama 3 s/d 7 tahun dan bahkan ada yang 10 tahun, yaitu :

  • Iwan Pawellangi
  • Hasan Muttakin
  • Abu Bakar
  • Usep Saepullah
  • Herman
  • Kusnadi
  • Deddy
  • Usep Garut
  • Dan kader-kader pembimbing yang siap melatih di lanah-lanah baru.

2. Pengurus

Operasional organisasi didukung dengan pengurus baik di tingkat Pusat, Wilayah maupun daerah yang memiliki tugas dan tanggung jawab sesuai fungsi organisasi dan tingkatan masing-masing , sehingga dapat melayani seluruh kegiatan inti organisasi.
e. Lanah yang telah berjalan

Lanah yang telah berjalan tersebar dibeberapa kota, yaitu : Jakarta, Bogor, Tangerang, Bekasi, Depok, Solo, Ciamis, dan beberapa kota lainnya akan segera menyusul.f. MOU dengan Institusi (Lanah MOU).

Perkembangan Thifan Po Khan di Indonesia

Diperkirakan Thifan masuk ke Indonesia pada tahun 1678 pada masa Sultan Malik Muzafar Syah dari Kerajaan Lamuri, pada saat itu Sultan Malik Muzafar Syah mendatangkan pelatih-pelatih dari Turkistan Timur yang kemudian disebarkan ke kalangan para bangsawan di Sumatera (dapat dilihat dalam Kisah Raja-raja Lamuri/ Raja Pasai).
Pada abad ke-18 Tuanku Rao dan kawan-kawan mengembangkan ilmu ini ke daerah-daerah Padang, Tapanuli Selatan dan Minang, hingga tersebar ke Bonjol, Sumatera bagian Timur dan Riau yang berpusat di Air Jernih, Batang Uyun (Merbau). Dari Merbau ini diperkirakan menyebar ke Malaysia dan Thailand. Dari Merbau dan Bonjol menyusuri pantai utara Sumatera sampai ke kota Muko-Muko dan akhirnya masuk ke pulau Jawa, terus menyebar dan tidak diketahui ke mana saja penyebarannya.

Sekitar tahun 1900-an Tuanku Haji (Hang) Uding membawa ilmu Thifan ini ke pulau Jawa dan menyebarkannya di daerah Betawi dan sekitarnya. Masuknya ilmu Thifan ke pulau Jawa ada yang langsung yaitu yang disebarkan oleh orang-orang Tartar ke pulau Jawa sambil berdagang kain, ada pula yang tidak lansung yaitu melalui pesisir pulau Sumatera seperti tersebut di atas.

Pada masa SDI dan SI ada beberapa pemuda Islam yang mengkaji beladiri Thifan Po Khan, kemudian pada masa Masyumi beladiri Thifan Po Khan mulai berkembang dan dikaji oleh beberapa kelompok pemuda Islam tetapi tidak berlanjut.

Pada tahun 1960an gerakan-gerakan keislaman mulai surut, beladiri-beladiri yang berasaskan Islam pun ikut surut, sehingga penyebarannya pun terjadi dengan sembunyi-sembunyi, begitu juga dengan Thifan Po Khan yang berasaskan Islam, penyebarannya kembali surut, pada masa itu hanya beberapa orang saja yang mengkaji Thifan Po Khan dan itupun dilakukan dengan sembunyi-sembunyi.

Pada masa Orba untuk pertama kalinya gerakan Keislaman mulai timbul kembali dalam batas-batas tertentu, dan akhirnya tersendat kembali. Pada waktu itu penyebaran beladiri Thifan Po Khan kembali surut dan hanya dikaji oleh beberapa orang saja secara pribadi dan tidak dibuka secara umum.

Pada tahun 1972 Thifan Po Khan mulai diajarkan kembali secara pribadi-pribadi di kalangan pemuda PERSIS, walaupun banyak tantangan dari kalangan pemuda PERSIS sendiri, akhirnya pada tahun 1976 dibentuk Yayasan Thifan Po Khan, tapi yayasan itu tidak berkembang karena beberapa kendala, beladiri Thifan Po Khan pun hampir hilang dari permukaan.
Pada tahun 1980an beladiri Thifan Po Khan mulai tersebar ke berbagai wilayah di pulau Jawa, tetapi penyebarannya terbatas pada Pesantren-pesantren PERSIS dan pemuda-pemuda masjid.

Pada tahun 1987an berdiri lembaga olah raga beladiri Thifan Po Khan, kemudian berganti-ganti badan hukum, timbul beberapa kendala di dalamnya dan akhirnya terbentuklah Persaudaraan Thifan Po Khan Indonesia pada awal tahun 2005.
Sebenarnya cukup banyak orang yang berjasa dalam menyebarkan ilmu Thifan Po Khan di pulau Jawa, tetapi nama-nama mereka tidak dikenal dan penyebarannyapun tidak diketahui ke mana saja.

Di Jawa Barat, Thifan dikembangkan oleh Aliran Tsufuk atas bimbingan Ustadz Marzedeq. Aliran Tsufuk ini muncul karena ketika Thifan masuk ke Indonesiasistem pengajarannya belum baku sebab penyebarannya masih terbatas.

Nama “tsufuk” diambil dari nama hewan sejenis tikus yang sedang mengintai lawan. Jenis tikus yang mempunyai berat sekitar 9 kg ini hanya hidup di Siberia.

Karena besarnya animo kaum Muslimin untuk mempelajari beladiri Thifan Pokhan, maka aliran Tsufuk membuat sistem pengajaran yang baku tanpa meninggalkan kaedah-kaedah Thifan Pokhan yang benar.

Di Indonesia, beladiri ini tidak berafiliasi dengan beladiri lain yang terdaftar di KONI. Dalam tiga kali pertandingan ekshibisi intern, Thifan Pokhan menggunakan peraturan sendiri.

Sebenarnya KONI telah menganjurkan agar Thifan berafiliasi dengan salah satu beladiri seperti Wushu atau Pencak Silat, namun karena alasan tekniknya berbeda dengan beladiri lain maka hingga sekarang hifan Pokhan masih berdiri sendiri.

Aliran Tsufuk Thifan Pokhan juga mempunyai murid wanita yang berbeda baju seragam maupun jurus-jurusnya dan diberi nama Puteri Gading.

Jadi bagi kaum hawa, kita juga bisa berlatih beladiri islami yang aman dan bermanfaat.  Namanya itu tadi, Puteri Gading, yang merupakan beladiri kungfu khusus muslimah, berinduk pada organisasi Thifan Tsufuk pimpinan Ust.Habiburrahman,MBA.

Thifan Po Khan pernah mengadakan kegiatan Ekshibisi Thifan Po Khan. Berikut ini adalah berita mengenai keberlangsungan ekshibisi Thifan Po Khan:

Ekshibisi Thifan Po Khan 

BANDUNG,(PR),-
Sebanyak 70 orang peserta seni bela diri Thifan Po Khan dari berbagai kota di Jawa, mengikuti pertandingan “Ekshibisi V” Thifan Po Khan aliran Tsufuk, yang diselenggarakan di GOR Bandung, Jln. Jakarta Kota Bandung, Minggu (4/1).

Acara yang dimulai pukul 8.00 WIB ini, selain menampilkan Turgul (Full Body Contact-red.) juga mementaskan atraksi peragaan jurus, teknik tangan kosong, dan teknik senjata.

Di sela-sela pertandingan, Ketua Umum organisasi seni bela diri Thifan Po Khan, Ustaz Habibburrahman, mengatakan bahwa diselenggarakan pertandingan ini ditujukan untuk melatih keberanian dan mental, serta sebagai ajang untuk menguji teknik seni bela diri yang telah dipelajarinya, tapi bukan menjadi ajang unjuk ketangguhan untuk mencari menang atau kalah. “Inti utama dari diselenggarakan ekshibisi ini adalah untuk melatih keberanian dan mental seseorang, serta ajang untuk menguji teknik bela diri yang telah dipelajarinya. Akan tetapi, ajang ini bukan untuk unjuk ketangguhan menang atau kalah,” ujarnya.

Habib menjelaskan bahwa Thifan Po Khan ini merupakan seni bela diri yang dikhususkan bagi yang beragama Islam (Muslim). Jadi, rata-rata anggota Thifan Po Khan berasal dari pesantren-pesantren. Sistem pertandingan Thifan Po Khan, menurut Habib, terdapat tiga tingkatan (kelas), yaitu bab I hanya untuk pertarungan dengan pukulan atau memakai tangan, bab II, III, IV untuk pertarungan kombinasi pukulan dan tendangan, dan bab V pertarungan dengan kombinasi dengan memakai teknik kuncian.

Habib mengutarakan sampai saat ini jumlah seluruh anggota Thifan Po Khan yang aktif sekira 400 orang dari berbagai kota di Jawa dan Sumatra seperti, Surabaya, Yogyakarta, Purwokerto, Cianjur, Bogor, Jakarta, Lampung, dan Bandung.

Gambar untuk Beberapa Jurus di Thifan Po Khan

Daftar Pustaka

Seni Beladiri . [Online]. Terdapat:http://id.wikipedia.org/wiki/Seni_bela_diri.  [27 Maret 2011].

[Online]. Terdapat:http://www.harimau-besi.com/index.php?option=com_content&task=view&id=52&Itemid=71. [27 Maret 2011].

[Online].terdapat:http://thifanpokhan.org/index.php?pilih=hal&id=2. [27 Maret 2011].

2007. (Meniti Beladiri). [Online]. Terdapat:http://thifanpokhan.blogspot.com/2007/12/meneliti-beladiri_08.html. [27 Maret 2011].

2011. (Sejarah thifan Po Khan). [Online]. Terdapat:http://ptisejati.blogspot.com/2011/02/sejarah-thifan-po-khan.html#more. [27 Maret 2011].

2011. (Perkembangan Thifan Po Khan). [Online]. Terdapat:http://ptisejati.blogspot.com/2011/02/perkembangan-thifan-po-khan-di.html#more. [27 Maret 2011].

[Onlline]. Terdapat:http://thifan-kungfumuslim.tripod.com/id7.html. [27 Maret 2011].

[Online]. Terdapat: http://putrithifan.multiply.com/. [27 Maret 2011].

This entry was posted in seni beladiri islam. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s